Konsultasi GRATIS!

Bisakah Ai Writing Bersaing Dengan Penulis Manusia? - Jawaraspeed

Bisakah Ai Writing Bersaing Dengan Penulis Manusia? - Jawaraspeed

Banyak penulis menulis berdasarkan pengalaman atau pengetahuan pribadi mereka.

Mereka percaya bahwa menulis berdasarkan apa yang Kalian tahu paling baik membantu Kalian menciptakan sebuah mahakarya.

Namun, banyak penulis terkenal telah menemukan kesuksesan dengan menulis tentang hal-hal yang tidak mereka ketahui banyak.

Misalnya, Jane Austen menulis tentang status sosial dan tata krama di Inggris abad ke-18, meskipun bukan dari zaman itu.

Hal ini karena apa yang penulis ketahui secara pribadi mempengaruhi karyanya.

Penulis Anne Rice diwawancarai tentang trilogi vampirnya yang terkenal dan menjelaskan bahwa dia memiliki hubungan pribadi dengan subjek tersebut.

Dia menjelaskan bahwa dia memiliki tato, telinga yang ditindik dan mata yang tidak berwarna seperti karakter dalam bukunya.

Alhasil, dia mampu membawa pengalaman hidupnya sendiri ke dalam karakter-karakter dalam bukunya.

Ini menghasilkan serangkaian novel populer yang telah membantu membentuk budaya pop modern.

Dengan cara ini, apa yang diketahui pengarang secara pribadi mempengaruhi karyanya.

Jelas, memiliki perspektif pribadi membantu ketika menulis semua jenis buku.

Buku sejarah jauh lebih baik jika ditulis dari pengalaman tangan pertama.

Sudut pKamung dalam buku-buku ini membentuk pemahaman kita tentang masa lalu berdasarkan pengalaman penulis.

Penulis Kate Forsyth menemukan kesuksesan dengan serial roman sejarahnya setelah mendapatkan pengalaman di perkebunan abad ke-18 di Inggris.

Dia memasukkan banyak detail tentang waktunya di sana dalam bukunya - menghasilkan seri populer dan jalur karier baru bagi penulis!

Penulis yang menulis dari pengalaman pribadi sering menciptakan karya yang sukses.

Namun, banyak penulis terkenal lainnya telah menemukan kesuksesan dengan menulis tentang hal-hal yang tidak mereka ketahui banyak.

Misalnya, Jane Austen menulis tentang status sosial dan tata krama di Inggris abad ke-18, meskipun bukan dari zaman itu.

Hal ini karena apa yang penulis ketahui secara pribadi mempengaruhi karyanya.

Plus, ada baiknya memiliki perspektif pribadi saat menulis novel sejarah!

Namun, tidak semua penulis merasakan hal ini.

Banyak orang merasa bahwa seorang penulis harus menulis apa yang paling dia ketahui.

Misalnya, karya Stephen King Venture untuk pengetahuannya tentang sub-genre horor 'darkthriller'.

Banyak yang merasa bahwa dia telah menulis beberapa kisah terhebat yang pernah diceritakan berdasarkan pKalianngan dunianya yang gelap dan pengalamannya sebagai seorang ayah.

Penulis lain telah menemukan keberhasilan menulis fantasi gelap atau fiksi ilmiah; mereka telah menulis yang terbaik berdasarkan pengalaman mereka sebagai orang dewasa.

Dalam beberapa hal, ini membatasi hasil kreatif; beberapa karya besar tidak pernah ditulis karena penulis takut menyentuh dasar dengan pengalaman mereka sendiri.

SELENGKAPNYA TONTON VIDEO INI
© Copyright 2022 Alamat Kp.Partel RT/03 RW/09 Cibatu Garut WEST JAVA Indonesia | WA +62816997967 jWS: Jawara Speed Jasa Optimasi Pagespeed + SEO Website Indonesia | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer