Konsultasi GRATIS!

Coronavirus (Covid19): C Menantang Pandemi Global - Jawaraspeed

#Coronavirus (atau Covid19) adalah genus penyakit virus yang berpotensi mematikan yang disebabkan oleh tujuh jenis berbeda.

Setiap jenis diberi nama sesuai dengan spesies hewan air dari mana ia berasal.

Misalnya, spesies siput air Coronamus pulex menyebabkan virus yang menyerang siput air dan serangga.

Nama corona bisa merujuk pada mahkota atau tubuh virus; kedua derivasi tersebut tepat ketika membahas kelompok penyakit mematikan ini.

Selain itu, tipe ke-19 mengacu pada tahun di mana penyakit ini pertama kali muncul pada manusia.

Coronavirus adalah penyebab utama penyakit terkait air di seluruh dunia dan telah dikaitkan dengan beberapa penyakit virus manusia dalam sejarah baru-baru ini.

Baik cooleyavirus anjing dan CCV mamba telah terhubung ke coronavirus anjing dalam penelitian baru-baru ini, memberikan kepercayaan pada hipotesis ini mengenai wabah manusia global yang disebabkan oleh coronavirus anjing.

Selain itu, ada beberapa wabah yang dikaitkan dengan berbagai jenis virus korona manusia dalam beberapa tahun terakhir – terutama dengan virus corona anjing H/VP1 yang bertanggung jawab atas wabah cooleyavirus anjing baru-baru ini di antara spesies burung [sumber: 1 , 2 , 3 ].

Meskipun masih banyak yang tidak kita ketahui tentang virus mematikan ini, adalah bijaksana untuk menjaga kesadaran dan tetap mendapat informasi kapan pun kondisi kesehatan dunia kita mengizinkannya [sumber: 1 , 2 , 3 ].

Para ilmuwan telah menyebut beberapa spesies sebagai pembawa asli virus mirip Covid19.

Salah satu pembawa tersebut adalah Coronavirus H/VP1, juga dikenal sebagai cooleyavirus atau dog cooleyavirus .

Virus khusus ini menyebabkan gejala ringan pada anjing tetapi bisa sangat serius untuk kucing dan spesies kucing lainnya.

Pembawa lain adalah Coronavirus A, atau coronavirus kuda.

Jenis khusus ini adalah salah satu infeksi coronavirus anjing yang paling umum dan mempengaruhi kuda, anjing, dan hewan karnivora lainnya.

Sumber lain menyatakan bahwa CVA mungkin merupakan sebutan yang lebih akurat untuk virus khusus ini karena hewan sumbernya adalah varian dari ular mamba hijau Afrika.

Mamba memiliki defisiensi imun langka yang membuatnya rentan terhadap infeksi virus tertentu – termasuk CVA – yang diyakini para ilmuwan menjelaskan kejadiannya di antara anjing.

Penelitian terbaru telah mengisyaratkan kemungkinan skenario lain mengenai wabah penyakit mirip Covid19 pada manusia.

Para ilmuwan di Institut Penelitian Virologi Jerman baru-baru ini menemukan bahwa mamba hijau Afrika dapat tertular virus corona anjing (CCV).

CCV mirip dengan virus corona manusia dalam banyak hal, menunjukkan bahwa ular mamba juga dapat menyimpan infeksi virus serupa di sel darah mereka.

Temuan ini memiliki implikasi signifikan karena menunjukkan bahwa wabah virus corona pada manusia dapat diperburuk oleh peningkatan kontak hewan selama peristiwa pandemi global yang berbahaya.

Meskipun masih belum diketahui bagaimana mamba hijau Afrika akan tertular virus corona anjing, sifat baru yang dapat ditransfer ini dapat memiliki konsekuensi yang tidak terduga bagi hewan dan manusia selama peristiwa wabah yang mematikan.

Menurut WHO, virus corona adalah salah satu penyebab utama penyakit terkait air di dunia.

Penyakit ini sangat menular dan dapat menyerang manusia dan hewan.

Sebagian besar jenis virus corona hanya menyerang spesies hewan air tertentu, tetapi beberapa dapat menyerang semua jenis hewan air.

Manusia dapat tertular penyakit ini dalam beberapa cara: makan ikan yang terkontaminasi, minum air yang terkontaminasi atau secara tidak sengaja menangani hewan atau ikan yang terinfeksi.

Gejala yang dihasilkan bervariasi menurut spesies dan berkisar dari ringan hingga parah, tergantung pada jenis virus dan bagaimana manusia bereaksi terhadapnya.

Beberapa gejala umum termasuk demam, ruam dan batuk serta kerusakan organ dalam seperti gagal hati dan kegagalan beberapa organ.

Ada juga tingkat kematian yang tinggi di antara pasien yang terinfeksi karena kegagalan organ secara tiba-tiba dan kegagalan sistem pernapasan.

Ada banyak wabah berbagai jenis virus corona selama dekade terakhir, yang mengakibatkan jutaan kasus di seluruh dunia.

Banyak ilmuwan percaya fenomena ini akan meningkat di tahun-tahun mendatang karena perjalanan global meningkatkan paparan ke daerah yang terinfeksi.

SELENGKAPNYA TONTON VIDEO INI

© Copyright 2023 Alamat Kp.Partel RT/03 RW/09 Cibatu Garut WEST JAVA Indonesia | WA +62816997967 jWS: Jawara Speed Jasa Optimasi Pagespeed + SEO Website Indonesia | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer