Konsultasi GRATIS!

Contoh Plagiarisme Yang Benar Dan Efektif

Contoh Plagiarisme Yang Benar Dan Efektif

Hasil Topik Artikel: Contoh Plagiarisme Yang Benar Dan Efektif

Berbagai bentuk plagiarisme ada dan dapat mencakup menyalin teks ke dalam presentasi, menyalin teks dari presentasi atau buku ke dalam satu pekerjaan sendiri, menyalin data atau informasi dari sumber lain ke dalam tesis atau makalah penelitian dan banyak lagi.

Plagiarisme dianggap tidak etis karena merupakan pencurian ide dari orang lain.

Dan karena idelah yang mendorong segala bentuk kreativitas, tindakan ini merusak masyarakat luas.

Plus, ketika seseorang menyalin karya orang lain dan menyajikannya sebagai miliknya, itu dapat berdampak buruk pada karier orang itu.

Bahkan, profesional seperti pengacara, dokter, dan akuntan menghadapi dampak serius jika mereka ketahuan melakukan plagiarisme.

Berdasarkan definisi ini, jelas bahwa plagiarisme adalah tindakan tidak etis yang dapat merugikan semua orang yang terlibat.

Namun, ada cara seseorang dapat mengurangi risiko melakukan tindakan tidak etis ini.

Ada berbagai aplikasi pemeriksa plagiarisme yang tersedia untuk ponsel pintar di mana seseorang dapat memeriksa atribusi yang tidak tepat dalam pekerjaan seseorang.

Selain itu: Seseorang harus selalu mengutip sumber mereka setiap kali mereka mempresentasikan ide orang lain sebagai milik mereka.

Kegagalan untuk melakukannya dapat mengakibatkan ketidakjujuran akademis—yang memiliki banyak sekali konsekuensi negatif yang tidak disebutkan di sini.

SELAIN MERUGIKAN KARIR PROFESIONAL PENCIPTA INDIVIDU, PLAGIARISME JUGA DAPAT MENYEBABKAN ACADEMIC DISHONESTY (AD).

AD secara formal didefinisikan sebagai \ penggunaan kembali karya akademis tertulis secara tidak sah dalam konteks lain tanpa mengacu pada sumber dan/atau kepengarangan aslinya\ .

Ini mungkin termasuk tidak hanya menyalin langsung tetapi juga memparafrasekan ide orang lain tanpa mengakui sumber aslinya atau menghubungkannya dengan penulisnya.

AD memiliki banyak konsekuensi negatif di luar yang baru saja disebutkan; mahasiswa dapat gagal kursus atau bahkan universitas mereka, majikan dapat kehilangan bisnis dengan penyedia layanan yang tidak jujur ​​dan karyawan dapat menerima hukuman dari majikan mereka ketika mereka melakukan Academic Dishonesty (AD).

* Plagiarisme telah menjadi bagian dari proses akademik dan pendidikan sejak zaman kuno.

Plato percaya bahwa pendidikan harus berada di tangan kelas istimewa dan itu adalah sifat penting bagi siapa pun yang mencari jabatan politik.

Akibatnya, ia meminta guru-gurunya untuk menuliskan ajarannya agar ia dapat mempelajarinya dan mengulanginya kepada orang lain.

Karena itulah, Plato dianggap sebagai bapak PLAGIARISME! Gagasan bahwa menyalin karya orang lain dapat diterima menyebar dengan cepat ke seluruh masyarakat, hingga menjadi norma sosial.

Sejak itu, banyak orang menyalin karya orang lain tanpa mencantumkan sumbernya.

Namun, masih ada beberapa yang sadar akan bahaya plagiarisme dan tahu bagaimana menghindari melakukan tindakan tidak etis ini.

Plagiarisme adalah tindakan menggunakan ide, kata-kata, atau data orang lain tanpa mengutip sumber aslinya.

Pada dasarnya, itu mencuri ide seseorang dan menyajikannya sebagai milik sendiri.

Merriam-Webster mendefinisikan plagiarisme sebagai “tindakan menggunakan bagian atau laporan yang ditulis oleh orang lain dan mengklaimnya sebagai miliknya sendiri.

Namun, plagiarisme bisa disengaja atau tidak disengaja.

Bentuk plagiarisme yang tidak disengaja terjadi ketika seseorang menggunakan karya orang lain dan tidak memberikan atribusi yang tepat.

Plagiarisme juga disebut sebagai \ mengkreditkan penulis yang salah,\ karena hal itu dapat terjadi ketika seorang siswa gagal mengutip penulis yang benar untuk sebuah tulisan.


SELENGKAPNYA TONTON VIDEO INI

#Tag Artikel


© Copyright 2022 Alamat Kp.Partel RT/03 RW/09 Cibatu Garut WEST JAVA Indonesia | WA +62816997967 jWS: Jawara Speed Jasa Optimasi Pagespeed + SEO Website Indonesia | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer