Konsultasi GRATIS!

Kegiatan (Filsafat Menghargai Orang Dan Kurikulum Properti) - Jawaraspeed

Kegiatan (Filsafat Menghargai Orang Dan Kurikulum Properti) - Jawaraspeed

*Beberapa gagasan filosofis mendasari kurikulum pendidikan kontemporer.

Ini termasuk penghormatan terhadap lingkungan dan kehidupan hewan, hak asasi manusia dan konsep komunitas manusia.

Selain itu, gagasan kompetisi mendasari banyak kegiatan sekolah dan perguruan tinggi.

Pada dasarnya, kurikulum harus berimbang dan berlKamuskan etika agar dapat menginspirasi siswa untuk membuat pilihan etis dalam kehidupan sehari-hari.

DI SISI YANG SAMA, KEHIDUPAN ETIS TERMASUK MEMPERTIMBANGKAN KEBUTUHAN ORANG LAIN KETIKA MEMBUAT KEPUTUSAN.

Dengan kata lain, ini melibatkan penghormatan terhadap hak orang lain - terutama orang-orang yang memiliki hak milik.

Ini juga melibatkan mengetahui bagaimana memperlakukan ternak dan hewan peliharaan secara bertanggung jawab.

Secara kolektif, pertimbangan tautologis ini mendefinisikan apa yang biasa disebut sebagai 'keadilan'.

Menurut Etika Nicomachean Aristoteles, keadilan membutuhkan pemberian sesuatu yang bernilai kepada sesuatu yang bernilai sama - bahkan jika penerimanya kurang layak daripada yang dimaksudkan oleh donor.

Pada dasarnya, tindakan memiliki konsekuensi; memperlakukan orang lain secara adil membutuhkan kebijaksanaan ketika membuat keputusan atas nama mereka.

Kegiatan di sekolah mencakup banyak aspek dari menjalani kehidupan yang etis.

Ini termasuk mengungkapkan rasa terima kasih, mengungkapkan penyesalan dan melatih empati.

Siswa belajar untuk menetapkan tujuan dan bekerja keras untuk mencapainya.

Mereka juga belajar bagaimana berkompromi, menjalin persahabatan dan memiliki kehidupan sosial yang sehat.

Pada dasarnya, gaya hidup etis membutuhkan refleksi konstan pada pilihan dan kemauan seseorang untuk membuat keputusan berdasarkan pertimbangan selain kepentingan pribadi.

Seperti disebutkan sebelumnya, kurikulum yang tidak memihak harus didasarkan pada etika untuk menginspirasi siswa untuk membuat pilihan etis dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Namun, begitu terinspirasi oleh kurikulum semacam itu, siswa harus rela menginternalisasi cita-cita ini dan menerapkannya dalam keputusan sehari-hari mereka.

Selain itu, siswa harus dengan rela menggunakan hak mereka - sebagai individu - untuk menempuh jalan hidup yang tidak bermoral jika mereka memilih demikian.

Pada saat yang sama, mereka harus rela menghormati hak orang lain - termasuk orang yang memiliki properti - ketika membuat keputusan yang mempengaruhi orang lain itu.

Pada akhirnya, idealisme atau kepentingan pribadi yang tidak terkendali dapat mendorong beberapa orang ke arah perilaku moral; tetapi penghinaan atau ketidakpedulian terhadap orang lain - ditambah dengan rasa kekebalan pribadi - sering mendorong orang lain ke arah tindakan tidak bermoral atau tindakan yang bertentangan dengan kepentingan terbaik masyarakat.

Tergantung pada perspektif filosofis pengembang kurikulum, hal di atas mungkin atau mungkin tidak tampak idealis seperti halnya bagi Saya.

Misalnya, beberapa orang percaya bahwa manusia memiliki potensi tak terbatas; ini memudahkan mereka untuk membenarkan tidak adanya batasan pada perilaku dan potensi manusia.

Dari perspektif ini, batasan apa pun yang ditempatkan pada manusia melanggar hak yang diberikan Tuhan untuk melakukan apa yang mereka inginkan.

Di sisi lain, perspektif yang berlawanan menyatakan bahwa manusia hanya memiliki sumber daya dalam jumlah terbatas; dari perspektif ini, menjadi penting untuk melestarikan sumber daya alam sehingga semua orang dapat menikmatinya sepenuhnya.

SELENGKAPNYA TONTON VIDEO INI
© Copyright 2022 Alamat Kp.Partel RT/03 RW/09 Cibatu Garut WEST JAVA Indonesia | WA +62816997967 jWS: Jawara Speed Jasa Optimasi Pagespeed + SEO Website Indonesia | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer