Konsultasi GRATIS!

Ikuti Vs. Tautan Nofollow: Mengapa (Dan Kapan) Tautan Masih Penting - Jawaraspeed

?

URL tautan dan ikut (follow) telah menjadi bagian penting dari ranah online marketing selama beberapa tahun terakhir.

Namun, seiring dengan berkembangnya algoritma Google, tautan dan ikut mulai digantikan dengan tautan nofollow.

Apakah tautan dan ikut benar-benar penting? Dan kapan tautan masih perlu diikuti?

Sebagian besar SEO profesional berpendapat bahwa tautan dan ikut tetap sangat penting dalam ranah online marketing.

Tautan dan ikut membantu website Kalian mendapatkan peringkat yang lebih tinggi di mesin pencari, dan memperkuat branding dan citra perusahaan Kalian.

Tautan dan ikut juga membantu membangun relasi dengan pengguna dan mitra bisnis Kalian.

Walaupun tautan dan ikut tidak lagi diperhitungkan di algoritma Google, tautan dan ikut tetap berpengaruh terhadap peringkat website di mesin pencari. SEO profesional masih menganjurkan penggunaan tautan dan ikut sebagai bagian dari strategi online marketing.

Tautan dan ikut masih sangat penting dalam ranah online marketing.

Tautan dan ikut membantu website Anda mendapatkan peringkat yang lebih tinggi di mesin pencari, dan memperkuat branding dan citra perusahaan Anda.

Tautan dan ikut juga membantu membangun relasi dengan pengguna dan mitra bisnis Anda.

Walaupun tautan dan ikut tidak lagi diperhitungkan di algoritma Google, tautan dan ikut tetap berpengaruh terhadap peringkat website di mesin pencari. SEO profesional masih menganjurkan penggunaan tautan dan ikut sebagai bagian dari strategi online marketing.

#Mengapa (Dan Kapan) Tautan Masih Penting

Algoritme Google terus berubah, dan mungkin sulit untuk mengetahui tautan mana yang paling penting.

Pada tahun 2014, Google meluncurkan pembaruan besar pada mesin pencarinya yang mengubah peringkat situs web.

Perusahaan juga mendorong pemilik situs web untuk memposting tautan internal dan eksternal ke konten mereka.

Banyak orang mempertanyakan pentingnya sebuah tautan, tetapi tautan tetap penting untuk kesuksesan sebuah halaman web.

Bahkan jika Kamu tidak mengikuti tautan, halaman web Kamu mungkin masih mendapatkan daya tarik jika situs web lain memasukkannya.

Situs berita Indonesia Kontan memuat artikel tentang bagaimana penyanyi IKUTI kehilangan penggemar karena kurangnya update di platform media sosial seperti Facebook dan Twitter.

Penyanyi tersebut telah aktif di situs tersebut selama bertahun-tahun dan memiliki lebih dari 13 juta pengikut di Twitter dan lebih dari 12 juta di Instagram.

Dia terus memposting video menarik tentang proyek musik terbarunya dan tentang kehidupan di Indonesia.

Pengikutnya setia karena dia sering memperbarui dan berinteraksi dengan pengikutnya secara langsung.

Namun, dia sudah lama tidak memperbarui halaman Facebook resminya karena masalah privasi - yang telah merugikan basis penggemarnya.

Jika penyanyi populer seperti IKUTI kesulitan mempertahankan penggemarnya, apa artinya ini bagi selebriti lainnya?

PERBEDAAN TERBESAR ANTARA TAUTAN YANG DIIKUTI DAN TAUTAN NOFOLLOW ADALAH BAHWA TAUTAN NOFOLLOW BERPENGARUH PADA HASIL MESIN TELUSUR.

Tautan yang diikuti tidak memengaruhi peringkat halaman.

Beberapa orang percaya bahwa tautan yang diikuti lebih efektif daripada tautan nofollow, tetapi tidak selalu demikian.

Dalam beberapa kasus, menyertakan kedua jenis tautan dapat melemahkan dampak tautan yang baik.

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa Google belum mengonfirmasi bahwa tautan nofollow memengaruhi peringkat mesin telusur.

Ini bisa jadi karena tautan nofollow dapat mengurangi jumlah keluhan spam yang diterima oleh algoritme.

Apa pun alasannya, menyertakan kedua jenis tautan membantu memerangi spam web.

Alasan lain mengapa tautan masih relevan adalah karena Google menganggap mereka saat memeringkat situs web di indeksnya.

Misalnya, saat seseorang melakukan penelusuran web, Google mencocokkan kueri mereka dengan indeksnya sehingga dapat memberikan hasil terbaik.

Saat melakukan pencarian web, Google secara default menampilkan halaman web dari indeks utamanya kecuali seseorang mengarahkannya ke indeks lain melalui bilah URL.

Saat menampilkan halaman web dari indeks utama, Google menampilkan hyperlink internal serta hyperlink eksternal dari situs web lain dalam basis datanya- terlepas dari apakah situs web tersebut menyertakan atribut Follow atau Nofollow.

Misalnya: https://www-google-com:https://www-google-com/s/blog/languagelab/language-glossary-.html - yang ditampilkan sebagai: https://www-google-com: https://www-google-com/s/blog/languagelab/.

Karena Google menggunakan halaman tertaut ini dalam indeksnya, penting untuk menyertakan kedua jenis atribut setiap kali memposting konten secara online.

TAUTAN MASIH SANGAT PENTING DALAM MASYARAKAT SAAT INI KARENA MEMBANTU ORANG MENEMUKAN INFORMASI BARU ATAU BERINTERAKSI DENGAN SELEBRITAS FAVORIT MEREKA DAN MEREK LANGSUNG MELALUI PLATFORM MEDIA SOSIAL SEPERTI TWITTER

Mengapa (Dan Kapan) Tautan Masih Penting

SELENGKAPNYA TONTON VIDEO INI
Tools SEO + AI GRATISLihat semua →
© Copyright 2024 Alamat Kp.Partel RT/03 RW/09 Cibatu Garut WEST JAVA Indonesia Kode Pos 44185 | WA +6285864523924 jWS: Jawara Speed Jasa Optimasi Pagespeed + SEO Website Indonesia | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer