Konsultasi GRATIS!

Bab 4 Segitiga Dan Kesesuaian: Gagasan Utama Dan Istilah - Jawaraspeed

Bab 4 Segitiga Dan Kesesuaian: Gagasan Utama Dan Istilah - Jawaraspeed

Banyak orang mengira bahwa penghormatan tiga jari yang dilakukan oleh karakter fiksi Han Solo di Star Wars adalah simbol kepatuhan kepada Darth Vader.

Pada kenyataannya, salut mewakili konsep yang lebih kompleks - yaitu segitiga, yang bertumpu pada alasnya ketika ketiga sudutnya sama besar.

Untuk berdiri sebagai pemimpin, seseorang harus mewujudkan konsep keseimbangan, kekuatan dan komunikasi.

Ketika atribut-atribut tersebut hadir dalam diri seorang pemimpin, para pengikutnya akan mengalami kesuksesan dan kebahagiaan.

Seorang pemimpin harus memiliki temperamen yang seimbang, kekuatan karakter dan keterampilan komunikasi.

Semua kualitas ini membutuhkan disiplin dan keseimbangan untuk mencapainya.

Jika seorang pemimpin tidak memiliki atribut-atribut ini, dia tidak akan berhasil dalam membimbing para pengikutnya.

Sebaliknya, jika seorang pemimpin unggul dalam semua bidang yang diperlukan untuk memimpin orang lain, dia akan sangat sulit dikalahkan dalam pertempuran.

Istilah kuis berarti 'sulit' atau 'keras' dalam beberapa bahasa Melayu.

Dalam konteks ini, itu dapat menunjukkan atribut seorang pemimpin atau kondisi di mana pengikut harus beroperasi.

Beberapa menganggap salut tiga jari yang dibuat oleh Han Solo sebagai simbol kepatuhan kepada Darth Vader.

Pada kenyataannya, salut mewakili konsep yang lebih kompleks - yaitu segitiga.

Dasar segitiga mewakili kekuatan seperti disiplin atau kekuatan karakter; titik paling atas mewakili keterampilan komunikasi; dan sisi terpendek melambangkan keseimbangan antara ketiga konsep ini.

Ketika semua sudut sama besar, segitiga menjadi tidak mungkin tumbang.

Untuk berdiri sebagai seorang pemimpin, seseorang harus mewujudkan konsep-konsep ini- dan kemudian mengkomunikasikan nilai-nilainya kepada timnya sehingga mereka dapat melakukan hal yang sama.

Seorang pemimpin yang baik harus memiliki pemahaman yang sangat baik tentang bagaimana berkomunikasi secara efektif dengan timnya.

Dia juga harus memiliki keterampilan kepemimpinan yang kuat dan temperamen yang seimbang untuk membuat semua orang bekerja menuju tujuan yang sama.

Ketika semua aspek karakter seorang pemimpin seimbang dan kuat, timnya akan menemukan kesuksesan dan kebahagiaan di bawah komandonya.

* Pertama, Tuhan menyampaikan kepada umat manusia bahwa Dia menciptakan dunia dalam proporsi yang sempurna.

Dia menyatakan bahwa Dia telah mengukur dunia-Nya dengan ketepatan matematis.

Dia juga menyatakan bahwa langit, bumi dan manusia semuanya ditempatkan di lokasi masing-masing pada waktu yang sama.

Selanjutnya, ketika Ia menata tubuh manusia, setiap bagian memiliki fungsi tertentu.

Tubuh manusia memiliki tulang, otot, pembuluh darah, organ, daging dan kulit yang semuanya berfungsi secara harmonis.

Selanjutnya, setiap bagian tubuh memiliki fungsi tertentu seperti jantung memompa darah atau pendengaran telinga.

Segala sesuatu di dunia cocok bersama secara harmonis karena proporsinya yang sempurna.

Bab 4 dari Bab 4 berjudul Segitiga dan Korespondensi dan tentang fakta bahwa Tuhan menciptakan dunia dalam proporsi yang sempurna.

Bab ini terdiri dari delapan poin utama.

Poin utama pertama menjelaskan bahwa Tuhan menciptakan dunia dalam proporsi yang sempurna.

Tuhan menciptakan dunia dari air, tanah, api dan udara.

Udara berada di antara langit dan bumi, api berada di tengah-tengah langit dan air menutupi bumi.

Allah juga menciptakan manusia (Adam) dari debu tanah dan menghembuskan nafas kehidupan ke dalam hidungnya.

Dari sini, kita dapat menyimpulkan bahwa Tuhan menciptakan dunia dalam proporsi yang sempurna.

Kedua, korespondensi adalah segitiga yang memiliki tiga sisi - tubuh, jiwa dan roh - korespondensi adalah hubungan batin antara tiga bagian dari keberadaan seseorang.

Hubungan antara ketiga bagian dari keberadaan seseorang ini digambarkan sebagai cinta, pengabdian dan iman antara suami dan istri atau orang tua dan anak-anak.

Misalnya, cinta antara suami dan istri atau orang tua dan anak-anak sesuai dengan pengabdian antara suami dan istri atau orang tua dan anak-anak.

Seseorang harus memiliki ketiga atribut tersebut ketika menampilkan kualitas-kualitas ini dalam hidupnya.

Untuk mengilustrasikan hal ini lebih lanjut, perhatikan seorang pria yang membangun rumah bersama keluarganya.

Dia harus mempekerjakan para profesional untuk membangun rumahnya, tetapi dia harus bersedia untuk bergabung dengan keluarganya untuk membangun fondasi terlebih dahulu.

DELAPAN POIN UTAMA BAB INI MENUNJUKKAN BAHWA UMAT MANUSIA DICIPTAKAN DALAM PROPORSI YANG SEMPURNA OLEH TUHAN UNTUK TEMPAT TINGGAL DUNIAWI INI SAJA-YAITU BAGINYA UNTUK MEMPEROLEH PENGETAHUAN DAN KEBENARAN DI BUMI INI.

Ketika Adam jatuh dari kesempurnaan di Bumi karena dosa, ia menjadi terpisah dari jiwa rohaninya yang kehilangan hubungannya dengan asal surgawinya-roh yang telah kehilangan hubungannya dengan asal surgawinya-jiwa yang kehilangan orisinalitasnya sesuai dengan menyimpang dari yang seharusnya- yaitu iman tetap bersamanya tetapi tidak dengan ketidakpercayaan- pengabdian tetap bersamanya tetapi juga tidak tanpa ketidakpercayaan-.

Oleh karena itu, ketika manusia kehilangan ilham dari Tuhan, ia menjadi menyimpang secara spiritual dari apa yang seharusnya menjadi - yaitu bhakti-iman.

Pada akhirnya, umat manusia diciptakan oleh Tuhan dalam proporsi yang sempurna tetapi jatuh dari kasih karunia karena dosa di Bumi.

SELENGKAPNYA TONTON VIDEO INI
© Copyright 2022 Alamat Kp.Partel RT/03 RW/09 Cibatu Garut WEST JAVA Indonesia | WA +62816997967 jWS: Jawara Speed Jasa Optimasi Pagespeed + SEO Website Indonesia | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer