Konsultasi GRATIS!

Cara Daftar Google Analytics Versi 4 Terbaru

Cara Daftar Google Analytics Versi 4 Terbaru

Anda tahu apa yang menyebalkan? Mencari data.

Ini tidak menyenangkan.

Kami mengumpulkannya. Kami menggunakannya. Kami menganalisisnya. Tapi tidak ada yang benar-benar suka mencarinya.

Jangan salah paham. Kami menyukai data. Dalam semua metriknya yang luar biasa. Langit adalah batasnya ketika Anda memiliki data yang tepat yang Anda inginkan. Tetapi akan jauh lebih keren jika data yang kita butuhkan muncul begitu saja secara ajaib pada saat kita membutuhkannya.

Kecintaan kami pada datafikasi instan adalah alasan utama kami membangun TitanBOT . Jadi setiap orang dapat menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mencari data SEO dan lebih banyak waktu untuk melakukan hal lain secara harfiah. Itu, dan karena Anda tahu apa yang lebih buruk daripada mencari data?

Menebak data.

Itu mengerikan.

Dan bodoh.

Kiat Pro: Mendasarkan keputusan bisnis dari tebakan liar tidak pernah berhasil.

Menggunakan alat untuk mencegah kebutuhan untuk menebak data bukanlah hal yang sulit. Alat yang juga memudahkan untuk menemukan data yang berwawasan luas? Nah, itulah yang membedakan pemenang dari pecundang.

Masuk ke Google Analytics 4. Apa itu platform Google Analytics 4? Dan bagaimana Anda bisa mengaturnya? Kami telah membuat panduan lengkap ini untuk membantu Anda memulai.

Apa itu Google Analytics 4?

Google Analytics 4 adalah versi keempat dari alat analisis data online Google yang sangat populer. Ini disebut sebagai GA4 (atau G4). Karena begitulah cara kerja angka.

Raksasa pencarian dan data menyebut platform yang baru diperbarui sebagai "generasi berikutnya dari Google Analytics." GA4 baru didasarkan pada properti "Aplikasi + Web" mereka dan pada dasarnya berbeda dari satu-satunya Analytics "Universal".” Terutama dalam cara melacak data, dan cara menampilkan data – dengan keuntungan dapat memberikan metrik bagi pengguna di seluruh situs web, aplikasi, atau keduanya secara bersamaan. Baca pengumuman untuk mempelajari lebih lanjut.

Kecuali Anda mendalami pengetahuan GA, Anda mungkin bahkan tidak tahu bahwa ada tiga versi Google Analytics sebelumnya. Versi sebelumnya adalah:

  1. GA1 – dikenal sebagai Google Analytics Klasik
  2. GA2 – dikenal sebagai Universal Google Analytics
  3. GA3 – terkadang juga disebut Universal Google Analytics
  4. GA4 – nama yang menarik TBD

Tujuan GA tetap sama di semua versi — untuk melacak dan melaporkan data lalu lintas situs web seperti seorang juara. Perbedaan di antara mereka adalah bagaimana mereka melacak data itu.

Dengan kata lain, Google Analytics 4 melacak data web dengan cara yang benar-benar baru.

Berikut intro dari Google yang menjelaskan caranya:

Berikut versi CliffsNotes dari video tersebut: Google Analytics 4 adalah penawaran terpadu untuk analisis yang berpusat pada pengguna di seluruh aplikasi dan web untuk semua klien .

Anda mungkin berpikir itu terdengar seperti kata muntah. Dan Anda akan benar.

Penjelasan yang lebih sederhana adalah bahwa GA4 menawarkan analisis yang lebih baik, lebih berwawasan, dan lebih mudah ditemukan daripada pendahulunya. Meskipun Anda mungkin bisa menebaknya sendiri. Versi 4 dari sesuatu biasanya lebih baik daripada versi 1. Begitulah cara kerja angka.

Jadi pertanyaannya sebenarnya bukan apa itu Google Analytics 4 — ini adalah alat analitik, sama seperti versi GA lainnya. Sebaliknya, kami ingin tahu dengan cara baru apa Google Analytics 4 melakukan hal alatnya .

Bagaimana Google Analytics 4 Melacak Data Web

Untuk memahami bagaimana GA4 melacak data, mari kita lihat kembali riwayat perkembangannya menggunakan cara favorit semua orang untuk mencerna data (selain Google Analytics):

POIN BULLET!

  • Dahulu kala di tahun 2019 orang melacak keterlibatan digital melalui dua metode berbeda:
    • Google Analytics untuk Keterlibatan Situs Web
    • Google Analytics untuk Firebase untuk Keterlibatan Aplikasi
  • Pada Juli 2019, Google merilis " Properti Aplikasi + Web " beta , yang menggabungkan pelacakan web dan keterlibatan aplikasi menjadi satu alat.
  • Pada Oktober 2020, pengujian beta selesai dan Aplikasi + Web berganti nama menjadi Google Analytics 4 dan mengadakan pesta besar-besaran .
  • Masukkan Anda. Hari ini. Membaca tentang Google Analytics baru 4. Tentang menambahkan GA4 ke alur kerja Anda.

Ini adalah perjalanan yang liar.

Tidak lagi dikenal sebagai “Properti Aplikasi + Web Beta”, GA4 telah berkembang menjadi default de facto sekarang untuk setiap properti baru yang dibuat di Google Analytics, baik properti itu adalah situs web, aplikasi, atau — terkesiap — keduanya.

Dengan kata lain, GA4 adalah versi dewasa Google Analytics.

GA4 menghasilkan beberapa teknologi Google yang sedang berkembang dan mengintegrasikannya ke dalam layanan analisis data yang lebih menyeluruh, bijaksana, dan bertanggung jawab. Teknologi seperti:

  • Tag Situs Global
  • Sinyal Google
  • Firebase Analytics

Menyederhanakan ketiganya menjadi satu entitas, dan menjadikannya default untuk semua pengguna, adalah cara Google Analytics 4 melacak data secara berbeda dari versi GA sebelumnya.

Bagaimana GA4 Melacak Data dengan Tag Situs Global

Tag Situs Global (juga dikenal sebagai “gtag.js”) melacak metrik baru tanpa perlu memperbarui atau menambahkan kode tambahan.

Di masa lalu, kami menggunakan tag yang berbeda untuk terhubung dengan produk Google yang berbeda. Tag Situs Global menggabungkannya menjadi satu tag dinamis sederhana yang diperbarui secara otomatis. Ini berarti saat Google menambahkan fitur dan produk baru, itu akan mengubah kode untuk Anda.

Misalnya, Pengukuran yang Disempurnakan dari GA4 memungkinkan Anda melacak video dan keterlibatan lintas-domain secara instan. Sebelumnya, Anda harus menambahkan sendiri tag tambahan secara manual untuk melakukan ini.

Akibatnya, penggunaan Tag Situs Global oleh GA4 mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan analis untuk menemukan data.

Bagaimana GA4 Melacak Data dengan Sinyal Google

Jika Anda belum pernah mendengarnya, Google akan menghapus cookie secara bertahap . Dan ke mana Google pergi, dunia online mengikuti. Sinyal Google adalah langkah untuk merangkul kebijakan privasi baru tanpa membatasi analisis data.

Dengan berintegrasi secara otomatis dengan Google Signals, GA4 dapat memastikan data yang sangat akurat dengan mengidentifikasi pengguna di berbagai platform (yang belum menonaktifkan personalisasi iklan ), bahkan jika tidak masuk. Kemudian menggunakan proses yang disebut pemodelan konversi untuk menganalisis subset pengguna tersebut dan menerapkannya ke audiens yang lebih besar.

Di dunia tanpa cookie, Google Signals adalah cara bisnis mendapatkan pengukuran yang akurat, membandingkan kinerja kampanye, dan berhasil memasarkan ulang.

Bagaimana GA4 Melacak Data dengan Firebase Analytics

Tidak seperti pendahulunya, setiap tindakan di situs web atau aplikasi didefinisikan di Google Analytics 4 sebagai "peristiwa" (sebagai lawan dari hit ).

Cara kerja pelacakan peristiwa Google Analytics 4

Metode pengukuran ini mengadaptasi model analitik Firebase untuk aplikasi seluler, di mana interaksi ditentukan terutama oleh hal-hal yang dilakukan pengguna (Peristiwa), bukan apa yang mereka lihat (PageViews). Secara keseluruhan, metode ini memberikan gambaran pengalaman pengguna yang lebih akurat.

Faktanya, mengalihkan fokus pada perilaku pengguna adalah sesuatu yang ditegaskan Google secara menyeluruh, seperti yang telah kita lihat dalam penambahan Pengalaman Halaman mereka sebagai faktor peringkat SEO utama .

Pelacakan berbasis peristiwa mungkin merupakan perubahan yang paling mencolok di GA4, dan yang paling mungkin menyebabkan kebingungan. Tapi begitu kita melewati kurva pembelajaran awal, kita melihat ini sebenarnya cara yang jauh lebih mendalam untuk menganalisis data.

Ambil pembelian online.

Sebelumnya, untuk mencatat pembelian, kami harus mengandalkan pengguna yang memuat halaman "Terima Kasih", menetapkan serangkaian dimensi dan metrik yang berkorelasi dengan transaksi yang membawa pengguna ke halaman itu, dan menempatkan tag PageView di halaman itu untuk meneruskan data transaksi pengguna ke laporan GA kami.

Namun pada kenyataannya ini adalah dua peristiwa yang terpisah.

Salah satu peristiwa adalah pembelian itu sendiri. Yang lainnya adalah acara melihat halaman “Terima Kasih”. Google Analytics 4 memungkinkan kami membuat perbedaan ini. Versi sebelumnya tidak.

Memperlakukan setiap tindakan sebagai peristiwanya sendiri jauh lebih tepat. Dan semakin tepat data Anda, semakin baik wawasan dan strategi Anda nantinya. Anda tidak hanya tidak perlu bergantung pada halaman "Terima Kasih" untuk melacak pembelian, tetapi data Anda terkait dengan hal yang seharusnya terkait.

Gila, kan?

Cara Menyiapkan Google Analytics 4

Oke.

Cukup mengobrol.

Mari kita lihat apa yang bisa dilakukan bayi ini.

Anda mungkin berada di salah satu dari dua posisi sekarang. Entah Anda sudah memiliki akun Google Analytics dan bertanya-tanya bagaimana cara meningkatkan ke GA4 dan bagaimana hal itu akan memengaruhi strategi analitik Anda ATAU Anda ingin menambahkan situs baru ke Google Analytics sepenuhnya.

Berikut cara menyiapkan Google Analytics 4 baru di kedua kasus.

Cara Menyiapkan GA4 untuk Situs Baru

Prosesnya sama persis seperti dulu. Cukup ikuti langkah-langkah yang disarankan Google untuk mulai menggunakan Google Analytics 4.

Cara Menyiapkan GA4 untuk Situs yang Ada

Jika Anda sudah menginstal Google Analytics di situs Anda, masuk ke akun Anda dan buka bagian Admin (ditampilkan di sebelah kanan).

Anda kemudian akan melihat opsi untuk Meningkatkan ke GA4 .

Selanjutnya klik tombol biru "Memulai".

Pada permintaan layar berikut untuk "Buat Properti" yang akan menyelesaikan upgrade.

Dalam beberapa kasus, seperti yang ditunjukkan di atas, Anda tidak akan dapat memilih kotak "aktifkan pengumpulan data". Ini karena gtag.js belum sepenuhnya diberi tag di situs Anda. Namun jangan khawatir, Anda dapat memberi tag secara manual di bagian selanjutnya dengan memilih “Penginstalan Tag.”

Memilih “Penginstalan Tag” dari Setup Assistant juga merupakan cara Anda menghubungkan properti GA4 baru ke akun Analytics yang ada.

Di sini Anda akan menemukan petunjuk tentang cara menghubungkan properti Anda menggunakan tag di halaman yang ada, baik secara langsung melalui Google Analytics (jika Anda menempatkan gtag.js secara manual di situs Anda) atau Google Pengelola Tag .

Pastikan untuk mencatat ID Pengukuran Anda , lalu ikuti langkah-langkahnya.

Dan dengan itu hari-hari Anda mencoba mencari data sudah berakhir.

Yah, tidak sepenuhnya. Anda masih harus melakukan beberapa pekerjaan. Tetapi seperti yang akan kita lihat sebentar lagi, prosesnya akan menjadi jauh lebih mudah.

Pelacakan Peristiwa di Google Analytics 4

Versi baru analitik adalah tentang "peristiwa". Peristiwa ini adalah cara utama menampilkan data di platform Google Analytics yang baru.

Sementara "pelacakan peristiwa" di versi sebelumnya berarti menyiapkan kode Analytics atau skrip gtag.js yang dimodifikasi, Google Analytics 4 mengklaim untuk mengaktifkan pengeditan, pelacakan, dan penyetelan peristiwa dalam UI. Namun sekarang, pemasar dapat mengedit, mengoreksi, dan menyesuaikan bagaimana peristiwa dilacak dalam analitik mereka tanpa harus mengedit kode di tempat.

Ada banyak perbedaan dalam pengumpulan data antara properti Universal Analytics dan Google Analytics 4. Data yang Anda lihat di laporan Google Analytics 4 berasal dari apa yang disebut "peristiwa" yang dipicu saat pengguna berinteraksi dengan situs/aplikasi bisnis Anda.

Berikut adalah sedikit pengenalan konsep di GA4:

  • Peristiwa: Ini adalah interaksi pengguna dengan situs web atau aplikasi – seperti tampilan halaman, klik tombol, tindakan pengguna, dll. Tidak seperti sebelumnya, peristiwa tidak memerlukan penambahan kode yang disesuaikan ke dalam kode pelacakan Analytics di tempat, beberapa peristiwa diukur secara default.
  • Parameter: Informasi yang memberikan konteks pada setiap peristiwa. Misalnya, parameter dapat digunakan untuk menggambarkan nilai pembelian, atau untuk memberikan konteks di mana, bagaimana, dan mengapa peristiwa itu dicatat. Ini dapat mencakup judul halaman, ID artikel, dll. – ini paling mirip dengan banyak "dimensi" yang tersedia sebelumnya.
  • Properti pengguna: Atribut atau informasi demografis tentang pengguna.
  • ID Pengguna: Digunakan untuk pelacakan pengguna lintas platform.

Apakah Anda perlu melakukan banyak konfigurasi dan penyiapan yang rumit untuk melacak peristiwa di properti Google Analytics 4 yang baru? Tidak! Selama Anda menggunakan SDK atau gtag.js , Anda tidak perlu menulis kode tambahan untuk mengumpulkan peristiwa default tertentu.

Jika tidak, Anda bahkan dapat membuat atau memodifikasi acara melalui antarmuka pengguna GA4 untuk mendapatkan pelacakan khusus yang lebih canggih.

Bagaimana Mengenalinya Google Analytics Yang Saya Gunakan

Mempelajari hal baru itu sulit. Ini hampir sama menyakitkannya dengan mencari data.

Jadi, Anda mungkin bosan menukar penyiapan Google Analytics yang sudah ada dengan yang baru dan belum teruji.

Untungnya, saat ini Anda tidak perlu melakukannya.

Saat Anda menyiapkan properti GA4, itu sebenarnya membuat properti yang sama sekali baru, terpisah dari versi Google Analytics yang ada (alias Universal Analytics). Jadi ketika Anda pergi untuk mengakses properti situs Anda, Anda sekarang akan menemukan dua cantuman.

Anda dapat membedakan mana yang berdasarkan ID pelacakan mereka. Versi Google Analytics yang lebih lama (alias GA3 atau Universal Analytics) memiliki ID yang dimulai dengan "UA". Properti Google Analytics 4 tidak. Properti mana pun yang berwarna abu-abu dan memiliki tanda centang di sebelahnya adalah properti yang sedang Anda gunakan.

Meskipun kemungkinan besar setelah menggunakan keduanya, Anda akan dapat membedakan berdasarkan antarmuka pengguna mereka.

Universal Analytics (LAMA)

Google Analytics 4 (BARU)

Google kemungkinan pada akhirnya akan menghentikan Universal Analytics dan memaksa semua orang untuk hanya menggunakan GA4, tetapi untuk saat ini Anda dapat mengakses keduanya. Dan Anda disarankan untuk melakukannya.

Versi lama dan baru Google Analytics memberikan laporan dan data yang berbeda. Dengan menggunakan keduanya, Anda tetap dapat mengandalkan analitik yang ada sambil membiasakan diri dengan wawasan baru yang disediakan oleh GA4.

Panduan dan Sorotan Google Analytics

Untuk membiasakan diri dengan tampilan baru GA4, periksa panduan ini dari Google.

Dua area yang perlu disorot lebih lanjut adalah:

Wawasan Prediktif

GA4 menggunakan pembelajaran mesin untuk mengidentifikasi tren dalam data Anda dan memberikan prediksi tentang perilaku pengguna di masa mendatang. Ini kemudian akan secara otomatis mengingatkan Anda tentang tren signifikan yang dapat membantu meningkatkan ROI. Menurut Vidhya Srinivasan dari Google, keuntungannya berasal dari proses pembelajaran mesinnya:

“Ini memiliki pembelajaran mesin pada intinya untuk secara otomatis memunculkan wawasan bermanfaat dan memberi Anda pemahaman lengkap tentang pelanggan Anda di seluruh perangkat dan platform. Ini berfokus pada privasi berdasarkan desain, sehingga Anda dapat mengandalkan Analytics bahkan saat perubahan industri seperti pembatasan cookie dan pengidentifikasi menciptakan celah dalam data Anda.”

Contoh yang digunakan Google adalah ketika GA4 “ menghitung probabilitas churn sehingga Anda dapat berinvestasi lebih efisien dalam mempertahankan pelanggan pada saat anggaran pemasaran berada di bawah tekanan .”

Data Berpusat pada Pelanggan

Salah satu tujuan utama GA4 adalah memberikan pemahaman yang lebih lengkap kepada pemasar tentang perjalanan pengguna di seluruh perangkat. Melalui “pelaporan siklus hidup”, ini kurang berfokus pada metrik individu dan sebagai gantinya berfokus pada seluruh perjalanan pembeli ujung-ke-ujung.

Misalnya, dengan GA4 “ Anda dapat melihat saluran apa yang mendorong pelanggan baru dalam laporan akuisisi pengguna, kemudian menggunakan laporan keterlibatan dan retensi untuk memahami tindakan yang dilakukan pelanggan ini, dan apakah mereka bertahan, setelah berkonversi.

Di dunia lain, di dunia di mana aturan pemasaran omnichannel , Google Analytics 4 adalah cara terbaik untuk melacak metrik pemasaran.

Karena menyediakan Omni Analytics.

Hai! Sepertinya kami baru saja menemukan nama yang menarik untuk versi ini.

Mengapa Anda Harus Menggunakan Google Analytics Baru 4

Ada banyak hal yang disukai tentang GA4. Bahkan jika Anda bukan nerd data seperti kami.

Seperti integrasi GA4 dengan BigQuery, yang oleh seorang analis data disebut sebagai “ rilis paling signifikan dalam sejarah Google Analytics .” Atau integrasi yang ditingkatkan dengan Google Ads. Atau secara simultan melacak pengguna di seluruh seluler dan desktop. Atau upayanya untuk membuktikan di masa mendatang terhadap undang-undang perlindungan privasi (seperti GDPR dan CCPA). Atau misinya untuk menggantikan data yang hilang karena pembatasan cookie. Belum lagi semua hal lain yang kita bahas di atas.

Dan yang terbaik, GA4 mengurangi jumlah waktu yang Anda habiskan untuk mencari data.

Apakah Google Analytics 4 adalah jawaban untuk semua masalah Anda? Apakah ini akan secara ajaib meningkatkan ROI dan merampingkan pemasaran Anda? Tidak. Pemasar masih harus melakukan beberapa pekerjaan, seperti menganalisis data tersebut dan menyesuaikan strategi yang sesuai. Tapi itu pasti membuat melakukan bisnis sedikit lebih mudah, dan lebih intuitif.

Belum lagi memastikan kesuksesan Anda tidak bergantung pada tebakan.

© Copyright 2022 Alamat Kp.Partel RT/03 RW/09 Cibatu Garut WEST JAVA Indonesia | WA +62816997967 jWS: Jawara Speed Jasa Optimasi Pagespeed + SEO Website Indonesia | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer