Konsultasi GRATIS!

Belajar SEO Lengkap Struktur Silo Blog WordPress

Belajar SEO Lengkap Struktur Silo Blog WordPress

Belajar SEO Lengkap Struktur Silo Blog WordPress

Belajar SEO Siloing / Partitioning : Pemisahan, pembagian yang ada antara kegiatan tertentu, layanan tertentu terisolasi satu sama lain

Pada saat kita berbicara banyak semantik dan konten… Ada teknik struktur silo yang efektif dan sangat efisien dalam SEO. Disebut juga siloing, struktur ini telah ada sejak lama dan WordPress tahu bagaimana memanfaatkannya… Apa itu siloing, bagaimana menggunakannya dan yang terpenting bagaimana mengatur struktur silo di WordPress Anda?

SINGKATNYA

Struktur dalam Silo / Silo untuk WordPress

Silo (secara harfiah partisi dalam bahasa Prancis) adalah struktur terkotak di mana setiap kompartemen/silo berisi tema tertentu. Setiap silo kemudian diatur di sekitar struktur hierarkis, dengan titik masuk, halaman arahan, yang akan memposisikan silo tersebut di mesin pencari sambil meningkatkan relevansi situs Anda di mata mereka.

Bruce Clay , seorang spesialis SEO terkemuka yang pertama kali menangani struktur silo. Untuk bagian saya dalam artikel ini, saya membahas dasar-dasar silo dan kemudian saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana menerapkan teknik silo di WordPress Anda.

Konteks – Struktur situs web

Manusia sejak awal waktu selalu berusaha mengatur berbagai hal. Sayangnya, kami tidak pandai mengatur situs web.

Baca juga: 54 Cara Meningkatkan Traffic Website.

Misalnya, situs berikut ( http://www.arngren.net/ ) memiliki terlalu banyak elemen di halaman beranda dan sama sekali tidak memiliki organisasi:

Struktur SEO

Membingungkan bagi pengunjung tetapi juga untuk mesin pencari! Selain itu, keduanya akan kesulitan memahami subjek situs komersial ini. Jika saya tidak mengerti maka saya tidak membeli! Bahkan sangat mungkin bahwa e-commerce ini menghasilkan lebih sedikit uang daripada yang seharusnya...

Sekalipun contohnya ekstrem, banyak situs web saat ini menampilkan struktur yang kurang optimal.

Disiplin ilmu berikut mencoba untuk memecahkan masalah ini:

  • Arsitektur Informasi ( AI) adalah tentang mengatur konten untuk memberikan pengalaman pengguna (UX) yang lebih baik.
  • SEO (Search Engine Optimization) yang mencakup pengorganisasian konten untuk memberikan sinyal yang lebih baik ke mesin pencari.

Terkadang ada ketegangan antara kebutuhan masing-masing, tetapi sebagian besar waktu SEO dan AI selaras dengan baik di sekitar struktur situs web.

Meskipun artikel ini terutama berfokus pada struktur situs dan SEO, ingatlah bahwa ada banyak hal yang dapat diperoleh dari menjaga pengalaman pengguna (UX) juga.

Pengantar Silo

Siloing adalah teknik arsitektur SEO yang mengoptimalkan struktur situs web dengan mengatur konten ke dalam silo, berdasarkan kata kunci yang ditargetkan, untuk meningkatkan relevansi dengan mesin pencari.

Siloing juga disebut "theming", meskipun lebih baik menghindari penggunaan istilah ini dalam konteks WordPress, terutama yang berkaitan dengan pembuatan tema. “Theming” dalam konteks silo, berarti mengatur konten Anda di sekitar kata kunci yang Anda targetkan, untuk membuat silo yang terkait dengan kata kunci yang kuat (atau bahkan tematik).

Pemasangan silo meliputi:

  • Riset kata kunci (Anda perlu mengetahui kata kunci apa yang ingin Anda targetkan sebelum Anda dapat membuat silo terkait.
  • Organisasi hierarki konten Anda, berdasarkan kata kunci yang ditargetkan.
  • Penguatan struktur ini melalui menu, remah roti, tautan internal, dan melalui struktur URL Anda.

Semua ini memungkinkan mesin pencari memiliki gagasan yang sangat jelas tentang apa yang ditawarkan situs Anda, dengan meningkatkan relevansi kata kunci Anda dengan ekspresi yang Anda targetkan.

Dalam artikelnya Stephen Cronin menggunakan contoh yang sangat tepat dengan permen, cara sederhana untuk memahami dasar-dasar silo.

Pertama, coba cari permen jeruk:

Contoh relevansi kata kunci 1

Sekarang coba lagi:

Contoh relevansi kata kunci 2

Dalam contoh kedua ini, jauh lebih mudah untuk menemukan permen jeruk! Bahkan jika mungkin untuk menemukannya di gambar pertama, itu benar-benar lebih sederhana di gambar kedua, ketika semua jeruk dikelompokkan, diklasifikasikan, dipartisi, dan dikotak-kotakkan dalam silo!

Baca juga: Cara SEO Alt Gambar.

Manakah dari halaman berikut yang menurut Anda paling mungkin disajikan oleh Google kepada penggunanya yang mencari permen jeruk?

  • Halaman terisolasi tentang permen jeruk di situs yang mencakup banyak topik lain?
  • Seluruh bagian halaman yang berhubungan dengan permen jeruk, dihubungkan dengan rapi, saling berhubungan dan terkait dengan satu kata kunci (permen jeruk) di mana mereka dibuat?

Tentu saja ada faktor lain – halaman mandiri mungkin lebih populer (yaitu memiliki lebih banyak tautan) atau bahkan berada di situs yang lebih tepercaya dengan otoritas lebih – tetapi halaman permen jeruk silo akan jauh lebih relevan daripada kata kunci dan oleh karena itu kemungkinan akan lebih baik dilayani oleh Google jika yang lainnya mengikuti...

Catatan : Sangat penting untuk menjaga topik silo dengan ketat. Dengan kata lain, jangan masukkan permen hijau ke dalam silo permen jeruk!

Apa hubungan silo dengan SEO?

Silo adalah elemen fundamental! Anda dapat menganggapnya sebagai peletakan dasar situs web Anda . Anda meletakkan struktur Anda, lalu Anda membangun di atasnya. Anda tetap membutuhkan konten yang bagus untuk mengisi silo Anda, tetapi juga backlink, share, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan SEO…

Istilah Siloing tidak muncul di 10 forum saran SEO Teratas, meskipun banyak komponennya disebutkan di sana, pada akhirnya hanya sedikit orang yang benar-benar mengetahui topik tersebut dengan baik.

Struktur silo telah ada selama sekitar 10 tahun dan ini adalah teknik SEO (topi putih) – pada kenyataannya, itu tidak akan membuat Anda bermasalah dengan Google – meskipun ada beberapa aspek yang sedikit lebih abu-abu.

Jika WordPress Anda sudah dioptimalkan dengan baik, siloing dapat menjadi faktor kunci yang akan membuat perbedaan antara situs Anda dan pesaing Anda. Konon, teknik ini perlu diperhitungkan sejak awal, memang, karena seluruh struktur situs berputar di sekitarnya, rumit untuk mengubahnya nanti. (Namun kami akan melihat bahwa itu mungkin;)

Silo dan WordPress?

Anda tidak akan sering menemukan silo yang disebutkan dalam ikhtisar SEO WordPress atau dalam artikel referensi seperti yang ada di The Definitive Guide to Yoast SEO WordPress oleh Joost de Valk (Awesome Yoast Designer).

Namun, banyak elemennya disertakan atau disebutkan seperti remah roti, struktur tautan permanen, pengurangan tautan, dll.

Ada juga banyak tema WordPress premium yang menggunakan kategori sesuai menu, atau bahkan sidebar sesuai kategori, sehingga berkontribusi pada partisi silo.

Meskipun tidak umum, silo bukanlah hal baru di WordPress . Jika Anda melakukan pencarian Google untuk istilah "WordPress silo", Anda mendapatkan sekitar 2 juta hasil. Jika Anda mencari "tema WordPress premium silo", Anda mendapatkan tidak kurang dari 350.000 hasil. Komunitas telah mencoba meningkatkan silo di WordPress dan telah bertahun-tahun…

Saya belum mencoba salah satu plugin atau tema premium, jadi saya tidak bisa mengomentari kualitasnya. Mereka bahkan mungkin baik, efektif. Tapi… secara pribadi, saya memiliki keraguan tentang banyak dari mereka, karena sebagian besar tampaknya telah dibuat oleh internet marketer untuk web marketer. Saya percaya bahwa solusi yang dibuat dalam situasi ini tidak mengikuti praktik terbaik untuk mengembangkan WordPress Anda.

Kita juga akan melihat nanti alat yang tersedia untuk menerapkan teknik silo di WordPress.

TEhnik SILO

Struktur Silo untuk WordPress

Bagaimana cara membangun silo untuk situs WordPress Anda? Kita akan melihat di bawah apa yang diperlukan, dimulai dengan pencarian kata kunci.

Riset kata kunci

Setiap silo berbasis kata kunci , jadi Anda harus memiliki gagasan yang jelas tentang kata kunci/frasa yang Anda targetkan sebelum memulai.

Penelitian kata kunci adalah keseluruhan topik itu sendiri, jadi saya akan membahasnya secara singkat di sini. Anda juga dapat membaca artikel bagus yang ditulis oleh François Lamotte: Metode untuk menulis artikel yang lebih baik .

Namun, saya biasanya menggunakan alat gratis Google. Anda akan terkejut betapa banyak yang dapat Anda capai dengan melakukan pencarian sederhana menggunakan ini:

  • Alat Kata Kunci Google (Kata Kunci AdWords) untuk menemukan peluang kata kunci dan mengerjakan yang layak
  • Laporan organik Google Analytics untuk menemukan kata kunci yang tidak kami targetkan secara khusus, tetapi yang memiliki lalu lintas penelusuran. Ini juga dapat diperkenalkan kembali ke alat pembuat kata kunci untuk menemukan lebih banyak peluang.
  • Laporan Kueri SEO Google Analytics untuk melihat kata kunci yang Anda rangking tetapi belum mendapatkan klik. Seseorang juga dapat memikirkan kemungkinan membangun situs (di masa depan) berdasarkan salah satu peluang ini.

Saya juga melihat situs pesaing untuk melihat bagaimana peringkat mereka dan menemukan kata kunci yang mungkin dapat saya targetkan. Saya juga terkadang menggunakan rumus rumit di tabel Excel saya tapi itu topik lain ;)

Menyiapkan silo di WordPress

Pada bagian pertama artikel ini kita melihat konsep Siloing. Sekarang kita akan membahas pengaturan struktur silo di situs WordPress…

Targetkan dan Atur konten Anda

Keluarkan alat penelitian kata kunci Anda. Setelah meluangkan waktu untuk meneliti kata kunci Anda, cari tahu mana yang ingin Anda kerjakan/peringkat.

Sekarang setelah Anda memiliki target, langkah selanjutnya adalah membangun arsitektur informasi (IA) tingkat tinggi berdasarkan kata kunci tersebut.

Jika Anda sudah memiliki konten, Anda harus meninjaunya dan memutuskan:

  • Apa yang harus disimpan?
  • Apa yang harus dikerjakan ulang?
  • Apa yang harus dihapus?

Setelah Anda selesai melakukannya, Anda perlu menentukan konten Anda pada arsitektur informasi baru (AI). Jika Anda memiliki konten yang sudah ada, Anda harus sangat berhati-hati tentang pengalihan.

Untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dengan konten Anda yang ada, buat tabel yang mencantumkan semua konten di situs, lalu lakukan VLOOKUP untuk mendapatkan data lalu lintas penelusuran dari Google Analytics . Ini membantu mengidentifikasi halaman yang memiliki lalu lintas rendah atau tidak ada sama sekali.

Analisis mereka untuk menentukan apa yang harus dihapus atau dikerjakan ulang untuk mencapai keselarasan yang lebih baik dengan kata kunci target Anda.

Menghapus konten itu sulit. Tapi itu bagus untuk lokasi, serta mengendalikan kebakaran hutan yang, pada akhirnya, membantu pertumbuhan kembali tanaman dengan membersihkan semak-semak yang mati yang membatasi pertumbuhan kembali.

Buat struktur situs web Anda

Setelah Anda menunjukkan konten Anda pada AI baru (Arsitektur Informasi), Anda perlu membangun struktur situs dan memasukkan/membuat konten ke dalamnya.

Ada 2 pola umum untuk membuat struktur situs silo di WordPress:

Gunakan Halaman (bukan posting) untuk membuat silo

Anda dapat menentukan halaman induk untuk setiap Halaman, memungkinkan Anda membuat struktur hierarki yang diperlukan untuk silo.

Ini berfungsi, tetapi mengelola sejumlah besar halaman sedikit merepotkan di WordPress, meskipun ada cara untuk membuatnya lebih mudah untuk dikelola. Ini juga berarti bahwa ketika Anda menambahkan halaman baru dalam silo, Anda harus memperbarui halaman/tautan silo secara manual untuk disertakan (walaupun dimungkinkan untuk membuat daftar dengan memprogram subhalaman).

Gunakan posting dan halaman untuk halaman silo

Dalam model ini, orang menggunakan kategori (yang hierarkis) sebagai silo, tetapi mengganti halaman kategori dengan halaman dengan alamat yang sama. Secara pribadi, saya pikir lebih mudah untuk mengelola banyak posting daripada halaman, tetapi Anda masih perlu memperbarui halaman silo secara manual saat menambahkan halaman ke silo.

Namun, bagaimana jika ada perubahan pada WordPress di masa mendatang sehingga halaman tidak menggantikan halaman kategori?

Ada cara ketiga untuk melakukannya, dengan membuat template Anda sendiri: Menggunakan halaman posting dan kategori sebagai halaman silo.

Jadi, alih-alih mengganti halaman kategori dengan halaman, kami menggunakan yang terakhir sebagai halaman silo. Ubah template kategori untuk menampilkan deskripsi kategori, subkategori, posting yang disematkan/posting tempel (dengan potongan pendek) dan daftar posting lainnya (terutama judul).

Keuntungan utama dari template ini adalah halaman arahan silo diperbarui secara otomatis saat Anda memposting. Ini akan secara otomatis berada di daftar subkategori baru (dalam silo), artikel baru di silo, dll… sambil memberi silo manfaat dari sinyal baru dari Google, dan mengaktifkan konten unik di halaman itu yang juga penting untuk SEO. Anda memposting dan sisanya diurus. Karena kategori WordPress memiliki feed sendiri, maka setiap silo akan mendapat manfaat darinya.

Masalah utama dengan template ini adalah deskripsi kategori yang panjang ditampilkan di layar admin WordPress, yang bisa jadi tidak praktis dan berat.

Catatan : Sekarang ada solusi di tiket trac ini .

Untuk menggunakan metode ini, Anda perlu mengerjakan ulang struktur kategori Anda untuk mencerminkan rencana AI. Anda kemudian hanya perlu mengubah kategori dari setiap item yang ada untuk memindahkannya ke silo yang sesuai.

Saat menyiapkan kategori, Anda harus memastikan slug cocok dengan kata kunci Anda. Misalnya, untuk kategori “Plugin WordPress”, slugnya harus /plugins-wordpress/. Ini sangat penting ketika kita sampai ke langkah berikutnya (struktur URL)

Jika Anda melihat pesan yang mirip dengan ini:

Ini berarti Anda memiliki tag, taksonomi khusus, atau bahkan kategori lain, yang sudah menggunakan slug yang Anda coba masukkan. Jika ini terjadi, Anda harus mencari istilah yang salah dan mengubah slug, sehingga slug yang Anda butuhkan tersedia untuk Anda gunakan kembali.

struktur URL

Idealnya struktur URL harus menyertakan silo Anda sebagai folder, misalnya:

SiteName.com/silo/Sub-Silo/Halaman

WordPress memberi kita cara mudah untuk melakukan ini, menggunakan struktur permalink:

/%Category%/%namapos%/

Cukup buka Pengaturan>> tautan permanen, pilih Struktur Kustom dan masukkan /%category%/%postname%/ lalu simpan.

Jika Anda mengubah struktur permalink di situs yang ada, Anda mungkin perlu menyiapkan pengalihan 301, meskipun sebagian besar waktu WordPress dapat menangani ini, jadi Anda harus berhati-hati.

Hapus siput kategori

Anda hampir sampai. Namun, URL halaman kategori Anda tidak cocok dengan URL posting di dalamnya, selama WordPress menambahkan kategori kata ke dalamnya. Sebagai contoh:

URL artikel akan menjadi:

http://www.MonSite.com/WordPress/Plugins/LeNomDeMonArticle/

URL kategori akan menjadi:

http://www.MonSite.com/Category/WordPress/Plugins/

Tapi kami ingin mendapatkan:

http://www.MonSite.com/WordPress/Plugins/

Kami tidak ingin 'kategori' tambahan ditambahkan oleh WordPress, karena itu merusak model folder kami dan URL kategori tidak lagi cocok dengan URL posting dalam kategori tersebut. Untungnya, mudah untuk menghapus slug kategori dari URL menggunakan plugin. Anda dapat menggunakan plugin WP No Category atau fitur Yoast SEO bawaan.

Pengalihan

Jika Anda mengubah struktur permalink Anda, URL dari semua posting Anda yang ada akan berubah. Anda harus berhati-hati tentang pengalihan 301, untuk menghindari kebingungan bagi pengguna dan untuk menghindari kehilangan tempat di SEO yang telah dibangun situs Anda dari waktu ke waktu.

Saat ini WordPress sebagian besar menanganinya untuk Anda, tetapi tidak selalu. Penting untuk setidaknya memeriksa apakah halaman penting Anda dialihkan dengan benar.

Jika pengalihan membuat Anda takut, maka mungkin Anda harus menggunakan partisi "virtual" seperti yang dijelaskan oleh Bruce Clay. Semuanya sama, kecuali Anda tidak mengubah apa pun pada URL konten Anda. Anda membiarkannya apa adanya. Ini kurang efisien, tetapi mungkin lebih baik bagi Anda jika Anda tidak nyaman dengan pengalihan.

Menu-menunya

Menu sangat penting, karena merupakan tautan utama untuk silo tingkat tinggi Anda. Teks jangkar harus berisi istilah kata kunci untuk silo ini.

Yang mengatakan, menarik untuk dicatat bahwa Bruce Clay tidak menempatkan link utama dari silo di footer. Saya percaya ini agar dapat memiliki istilah kata kunci yang lebih panjang dalam teks jangkar. Tautan di menunya dibuat dengan Ajax, sehingga diabaikan oleh mesin pencari (setidaknya itulah yang coba dilakukan Bruce, meskipun kami tahu Google memiliki beberapa kemampuan untuk membaca konten Ajax).

Sangat mudah untuk mengatur ini di WordPress, dengan asumsi tema Anda mendukung menu. Cukup buka Appearance >> Menus dan atur menu yang mencakup silo tingkat atas.

Benang Ariadne (Remah Roti)

Breadcrumb adalah sinyal lain yang sangat penting dari struktur situs web Anda. Ada sejumlah plugin yang dapat menambahkan remah roti dan beberapa tema bahkan memiliki fungsi remah roti ini.

Anda dapat menggunakan remah roti yang ditemukan di bagian tautan internal plugin WordPress SEO. Saat menghapus halaman blog di yang terakhir, dan menggantinya dengan Kategori (direktori kategori sudah ada dalam struktur).

Berikut adalah pengaturan yang disarankan:

Tautan Halaman Beranda

Gray Wolf mengatakan untuk tidak menggunakan istilah "Beranda" untuk tautan beranda di menu atau di remah roti. Apakah Anda ingin tautan ini berisi kata kunci situs Anda _Anda tidak mencoba mendapatkan SEO untuk kata "Beranda"?

Namun, menempatkan kata kunci di tautan beranda dapat menyebabkan masalah:

  • Tautan beranda adalah pola UX yang umum: pengguna mengharapkannya berisi kata "Beranda", jadi menggunakan kata kunci dapat membingungkan pengguna.
  • Kata kunci Anda hanya akan cocok dengan sempurna di menu dan di remah roti jika istilah kata kunci Anda kecil.

Teknik umum untuk menghindari ini adalah dengan mengganti gambar: Kata kunci Anda ada di teks jangkar untuk tautan Beranda, tetapi ini disembunyikan menggunakan CSS dan gambar Beranda muncul di kotak. Mesin pencari mendapatkan tautan dengan kata kunci di dalamnya, sementara pengguna melihat gambar yang mengatakan "Beranda".

Ada penelitian yang menunjukkan bahwa jika ada banyak tautan ke suatu halaman, Google menggunakan teks jangkar dari tautan pertama. Biasanya header, jadi tidak masalah jika saya menggunakan istilah "Home" nanti.

Jika Anda menggunakan rute penggantian gambar, pastikan gambar Anda sprite, untuk mengurangi jumlah permintaan HTTP. Anda juga tidak ingin mengganggu kinerja situs Anda.

Aturan tentang hubungan antara Silo

Ada aturan tentang koneksi antara silo. Aturan-aturan ini membantu mencegah melemahnya tema silo dan mengirimkan daya maksimum ke halaman utama silo.

Diperkirakan satu halaman dalam silo:

  • harus menonjolkan silo ini dengan menghubungkannya
  • dapat menautkan halaman "saudara" dalam silo ini, jika perlu
  • dapat menghubungkan silo "paman/bibi", jika ada
  • tidak boleh menautkan halaman saudara ke silo lain

Jika Anda perlu menautkan ke halaman di silo lain, Anda harus menautkan ke halaman silo utama.

Seseorang biasanya menghindari mengirim pengguna ke halaman silo jika ada halaman yang lebih relevan untuk mereka di silo. Anda harus menautkan langsung ke halaman yang paling relevan. Anda bisa kehilangan sedikit dalam hal SEO, tetapi menurut saya, ada garis yang tidak boleh dilewati dalam hal menyeimbangkan SEO dan pengalaman pengguna (UX).

Catatan : Plugin Ultimate SEO ternyata memiliki auto-linking yang memiliki mode silo yang memungkinkan “silo linking” agar postingan tidak terasosiasi dengan postingan lain dalam kategori yang sama. Saya tidak berpikir itu dapat berfungsi pada tautan yang sudah ada.

Batasi jumlah Tautan

Saya tidak akan membahas lebih jauh tentang teori SEO on-page, tapi… Anda harus membatasi jumlah tautan di halaman Anda, untuk menjaga SEO dan memberi manfaat bagi halaman terpenting Anda (misalnya halaman arahan silo).

Anda harus selalu mencoba menautkan ke situs yang relevan, karena ini adalah tanda SEO (langsung), singkirkan semua tautan yang tidak perlu ada di sana!

Saya sarankan Anda menjaga hal-hal sesederhana mungkin: cukup batasi jumlah tautan di halaman Anda! Misalnya, jika memungkinkan, jangan gunakan menu tarik-turun atau footer berisi tautan, dan selalu berusaha menjaga bilah sisi tetap sederhana dan tidak berantakan.

Catatan : Anda tidak dapat melakukan ini dengan semua situs. Juga, ada kompromi yang dapat ditemukan sehubungan dengan pengalaman pengguna yang diusulkan.

Halaman Arahan Silo

Sejauh ini yang kami lakukan hanyalah membuat halaman arahan silo sekuat relevannya. Sekarang kita perlu memastikan bahwa halaman silo bekerja dengan baik!

Idealnya, halaman arahan silo harus mencakup sebagian besar konten unik. Sebagian besar item silo tetap di tempatnya. Namun, beberapa konten dinamis dapat menyegarkan halaman (ternyata Google menyukainya :). Menggunakan WordPress itu mudah, terutama jika Anda menggunakan halaman kategori sebagai halaman arahan untuk silo Anda.

Halaman kategori khas di WordPress hanyalah daftar besar posting yang ditempatkan di kategori tersebut. Ini jelas bukan yang kita inginkan. Sebagai gantinya, kami akan menyesuaikan file category.php tema kami untuk menyertakan:

  • deskripsi kategori, yang merupakan konten unik kami
  • daftar kategori/silo anak, yang merupakan navigasi kami ke level yang lebih rendah
  • beberapa artikel yang direkomendasikan, dengan fungsi sticky posts
  • daftar item lain di silo (tetapi tidak ada item di silo/kategori anak)

Halaman Silo tidak akan memiliki semua fitur ini. Beberapa mungkin memiliki deskripsi dan tautan ke silo anak, tetapi tidak ada artikel. Orang lain mungkin memiliki deskripsi dan daftar posting, tetapi tidak ada silo anak yang akan menautkannya. Beberapa, sebaliknya, dapat memiliki semua ini ...

Jadi kita akan membuat halaman category.php dengan cara yang akan menangani semua skenario ini. Untuk memberi Anda gambaran tentang apa yang sedang kami bangun, berikut ini contohnya (perhatikan deskripsinya agak singkat dalam contoh ini):

Untuk melakukan ini, ada beberapa hal yang perlu Anda lakukan: Aktifkan HTML di bidang deskripsi kategori

Secara default, bidang deskripsi kategori tidak mengizinkan elemen HTML. Meskipun Anda dapat melakukannya tanpa, akan lebih baik jika Anda dapat menyertakan beberapa HTML. Yang memungkinkan Anda memasukkan tautan, gambar, dll.

Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menggunakan plugin Izinkan html dalam deskripsi kategori .

Menurut pendapat saya, SEO WordPress Yoast melakukan itu juga. Mengubah loop utama untuk mengabaikan posting Sticky dan kategori anak. Kami akan menampilkan postingan tempel sebelum daftar postingan lainnya, jadi kami harus menghapusnya dari loop utama untuk memastikan postingan tersebut tidak muncul dua kali.

Kami juga perlu memberi tahu WordPress untuk mengabaikan posting dalam kategori anak. Mereka akan muncul di halaman anak kategori, tetapi tidak di halaman induk kategori.

Misalnya, kami ingin artikel tentang Permen Jeruk muncul di kategori Permen Jeruk, tetapi tidak di kategori induk Permen. Secara default, WordPress akan menampilkannya di kedua tempat.

Kita dapat melakukan dua hal ini bersama-sama, menggunakan kode berikut (dalam file functions.php atau menggunakan plugin yang menawarkan fungsi ini):

// jangan tampilkan stiker atau postingan dari kategori anak di halaman kategori
function sjc_category_posts( $query = false ) {
 // Jaminan jika bukan rumah, bukan kueri, bukan kueri utama, atau jika itu adalah area admin atau umpan
 if (! $query->is_category || ! is_a() $query, 'WP_Query' ) || ! $query->is_main_query() || $query->is_admin || $query->is_feed )
 kembali;
 // hanya mendapatkan posting tidak di posting yang lengket
 $query->set( 'post__not_in', get_option( 'sticky_posts' ) );
 // hanya mendapatkan posting dalam kategori ini (bukan dalam kategori anak)
 $query->set( 'category__in', get_category_by_slug( get_query_var( 'category_name' ) )->cat_ID );
}
add_action('pre_get_posts', 'sjc_category_posts');

Harap dicatat bahwa kode ini hanya berfungsi dengan WordPress 3.3 dan di atasnya.

Untuk beberapa alasan, sementara kategori_nama diatur menurut poin ini, cat tidak disetel. Jadi kita perlu mendapatkan cat_ID dan meneruskannya ke get_category_by_slug sendiri. Dengan menautkan semuanya bersama melalui category.php

Elemen sudah ada, tetapi kita perlu membuat/memodifikasi file category.php untuk menyatukan semuanya dan membuat halaman arahan silo.

Kode akan terlihat seperti contoh di bawah ini. Perhatikan bahwa Anda tidak dapat menggunakan kode ini apa adanya - kode ini harus beradaptasi dengan tema Anda sehingga kategori tag div, dll. cocokkan sisa tema dan gaya yang Anda pilih.

// kerjakan id kategori, lalu lihat apakah ada subkategori
$main_cat_ID = get_query_var('kucing');
$subcats = get_categories( array( 'parent' => $main_cat_ID, 'hide_empty' => 0 ) );
// jika itu halaman 1
jika ( ) $halaman < 2 ):
 // tampilkan deskripsi kategori
 gema kategori_deskripsi();
 // jika ada subkategori, ulangi dan tunjukkan
 jika ( ) count() $kategori ) > 0 ):
 foreach ( ) $subcats sebagai $category ): ?>
 <div class="subkategori">
 <h2><a class="subcategory-link" href="<?php echo get_category_link( $category->term_id ); ?>">
 <?php echo $kategori->nama; ?></a></h2>
 <?php echo wpautop( $category->deskripsi ); ?>
 </div>
 <?php
 tujuan akhir;
 berakhir jika;
 // dapatkan postingan tempel dan tunjukkan jika ada
 $args = array() 'category__in' => $main_cat_ID, 'include' => get_option( 'sticky_posts' ) );
 $myposts = get_posts( $args );
 jika ( ) count() $myposts ) > 0 ):
 foreach $myposts() sebagai $value): ?>
 <div class="lengket">
 <h3>
 <a href="<?php echo get_permalink( $value->ID ); ?>" rel="bookmark"
 title="<?php echo $nilai->post_title; ?>"><?php echo $nilai->post_title; ?></a>
 </h3>
 <div class="entry-content">
 <?php
 // jika ada kutipan, gunakan, jika tidak, gulung sendiri (get_the_excerpt tidak akan berfungsi di luar loop)
 jika ( ) $nilai->post_excerpt ):
 echo wpautop( $nilai->post_excerpt );
 lain:
 $sjc_excerpt = meledak( ) '<!--more-->', , $value->post_content );
 jika ( ) count() $sjc_excerpt ) >= 2 ):
 echo wpautop( strip_tags(( $sjc_excerpt[0] ) );
 lain:
 echo wpautop( implode ( ' ', array_slice())( meledak( ) ' ', strip_tags(( $sjc_excerpt[0] ) ), 0, 45 ) ) . ' ...' );
 berakhir jika;
 berakhir jika; ?>
 </div>
 </div>
 <?php
 tujuan akhir;
 berakhir jika;
// halaman 2 dan seterusnya jangan khawatir tentang desc atau perekat kucing, tetapi tautkan ke halaman kucing utama
lain: ?>
 <p>Untuk pengenalan topik ini dan artikel terbaru kami, silakan lihat halaman utama
 <a href="<?php echo get_category_link( $main_cat_ID ); ?>"><?php single_cat_title(); ?></a> halaman.</p>
<?php
berakhir jika;
// jika kita memiliki posting di loop utama (tidak ada perekat di sana)
jika ( have_posts() ): ?>
 <ul class="other-posts">
 <?php /* Mulai Perulangan */?>
 <?php while ( have_posts() ): the_post(); ?>
 <li><a href="<?php the_permalink() ?>" rel="bookmark"
 title="Tautan Permanen ke <?php the_title(); ?>"><?php the_title(); ?></a></li>
 <?php akhir; ?>
 </ul>
 <?php
 // Anda perlu mengganti ini dengan apa pun yang digunakan tema Anda!
 sjc_content_nav('nav-bawah');
// jika tidak ada posting, dan juga tidak ada perekat dan tidak ada kategori, pergilah tanpa hasil
elseif ( ) count() $myposts ) == 0 && count() $subcats ) == 0 ):
 get_template_part('tidak ada hasil', 'arsip');
berakhir jika;

Harap perhatikan 'hide_empty '=> 0 pada baris 3 yang memaksa tampilan kategori tanpa artikel apa pun, dan yang biasanya disembunyikan. Kami tidak benar-benar ingin kategori kosong untuk ditampilkan, tetapi kami ingin kategori kosong dengan kategori turunan yang tidak kosong muncul. Jika tidak, tidak ada cara untuk mengakses level yang lebih rendah!

Halaman rumah

Beranda harus memiliki konten yang berhubungan dengan silo tingkat tinggi utama Anda.

Seseorang dapat melakukan ini dengan menggunakan fitur beranda statis WordPress dan menambahkan konten beranda ke dalamnya secara manual, tetapi mungkin ide yang baik untuk membuat beranda beranda.php khusus yang akan secara dinamis mencantumkan kategori superior serta deskripsinya.

Bilah Sisi Widget

Situs berbasis WordPress sering memiliki widget posting terbaru di sidebar mereka.

Untuk menghindari melemahnya silo Anda, Anda ingin menampilkan posting terbaru dalam kategori/silo halaman saat ini, bukan posting terbaru yang dipublikasikan di seluruh situs.

Berikut adalah beberapa kode untuk melakukannya (tambahkan ke functions.php Anda atau gunakan plugin).

// inisialisasi widget
fungsi sjc_silo_widget_init() {
 if ( function_exists( 'register_sidebar_widget' ) && function_exists( 'register_widget_control' ) ) {
 register_sidebar_widget('Postingan Silo Terbaru', 'sjc_silo_latest_widget');
 }
}
add_action('plugins_loaded', 'sjc_silo_widget_init');
// buat widget
fungsi sjc_silo_latest_widget( $args ) {
 $sidebar_category = get_the_category();
 // jika kami memiliki kategori dan kami berada di halaman posting / halaman / cpt normal, panggil fungsinya
 jika ( ) $sidebar_category[0] && ! is_front_page() && is_single() ) {
 ekstrak($args);
 sjc_silo_latest_content( $sidebar_category[0], $before_widget, $after_widget );
 }
}
// echo sidebar - dipanggil oleh widget, bisa juga dipanggil langsung
function sjc_silo_latest_content( $this_sidebar_category = null, $before_widget = null, $after_widget = null ) {
 keseluruhan $postingan;
 jika (! kosong() $this_sidebar_category ) ):
 $posts_in_this_category = get_posts('category__in='.$this_sidebar_category->cat_ID.'&exclude='.$post->ID);
 if ( ) count() $posts_in_this_category ) > 0 ) { ?>
 <?php echo $before_widget; ?>
 <h2 class="widget-title">Terbaru dari <?php echo $this_sidebar_category->cat_name; ?></h2>
 <ul style="margin-bottom:10px;">
 <?php foreach() $posts_in_this_category sebagai $sidebar_value): ?>
 <li><a href="<?php echo get_permalink( $sidebar_value->ID ); ?>" title="<?php echo $sidebar_value->post_title; ?>"><?php echo $sidebar_value->post_title ; ?></a></li>
 <?php endforeach; ?>
 </ul>
 <a href="<?php echo get_category_link($this_sidebar_category->term_id ); ?>">Lainnya dari <?php echo $this_sidebar_category->cat_name; ?></a>
 <?php echo $after_widget; ?>
 <?php
 }
 berakhir jika;
}

Ini adalah akhir dari pengkodean! Mungkin tidak mudah bagi seseorang dengan pengetahuan teknis terbatas untuk menyiapkannya, tetapi kode di atas jelas merupakan awal yang baik untuk semua orang.

Sedikit peringatan

Tak satu pun dari teknik ini akan membuat Anda bermasalah dengan Google. Namun, Google secara teratur mengubah algoritmenya dan Anda harus menghadapi perubahan ini.

Ada beberapa perubahan besar dalam beberapa bulan terakhir, seperti pembaruan Panda & Penguin, yang membatalkan teknik SEO yang berhasil sebelumnya dan menghukum banyak situs saat ini.

Aturan tidak menghubungkan antar silo berlaku baik sekarang dan akan sulit dideteksi/dihukum oleh Google. Oleh karena itu, sangat kecil kemungkinannya untuk melakukannya di masa mendatang, atau mengambil tindakan terhadap tag pelacakan yang berlebihan pada tautan ke halaman konten di situs yang sama. Meskipun demikian, ada baiknya dan lebih baik untuk menyesuaikan diri dengan perubahan yang dibuat Google. Terakhir, jangan lupa, bahkan dalam silo, untuk tetap alami!

Jadi haruskah saya menggunakan struktur Silo?

Ada sangat sedikit alasan untuk tidak menggunakan struktur silo untuk WordPress Anda . Google seperti yang ada saat ini tidak akan menghukum Anda. Model struktur situs yang disebutkan di bagian 2 (menyiapkan silo di WordPress) sangat mirip dengan model yang digunakan oleh arsitek informasi. Ini memberi pengguna konten yang ditargetkan yang diatur ke dalam bagian yang terdefinisi dengan baik.

Meskipun silo sangat berguna untuk situs besar dengan banyak konten, itu juga berfungsi dengan baik untuk situs yang lebih kecil, selama Anda memiliki cukup konten untuk masuk ke dalam silo Anda. Beberapa kali silo tidak berguna/cocok adalah untuk situs kecil dan/atau blog pribadi yang tidak fokus pada satu topik.

Sekarang jelas untuk menggunakan partisi untuk situs baru Anda. Tetapi apakah benar-benar berguna untuk melakukannya di situs WordPress yang sudah ada?

Mengonversi situs WordPress yang ada

Jika Anda memutuskan untuk mengonversi situs yang ada, berikut adalah daftar periksa untuk membantu Anda. Jangan ragu untuk menggunakannya sebagai dasar untuk situs Anda sendiri, tetapi pikirkan tentang menyesuaikannya dengan situasi Anda sendiri, jangan mengikutinya secara membabi buta.

Persiapan:

  • Lakukan riset kata kunci Anda dan kerjakan kata kunci yang ingin Anda targetkan
  • Rencanakan Arsitektur Informasi (IA) tingkat tinggi berdasarkan kata-kata ini
  • Revisi konten yang ada dan pindahkan ke AI baru
  • Buat aturan pengalihan untuk apa pun yang akan berubah, termasuk posting, kategori, taksonomi khusus, tag, dll.
  • Periksa apa pun yang mungkin tidak lagi berfungsi (plugin khusus, functions.php, tautan keras dalam tema, dll.).
  • Identifikasi dan sesuaikan item yang perlu masuk ke menu
  • Ubah tema sesuai kebutuhan seperti yang dijelaskan dalam artikel 2

Simpan situs Anda!

Implementasi – langkah 1

  • Buat struktur kategori dan masukkan deskripsi
  • Hapus kategori batang
  • Unggah aturan pengalihan untuk kategori melalui .htaccess (jika WordPress tidak dapat melakukannya untuk Anda)

Implementasi – langkah 2

  • Tetapkan artikel ke struktur kategori baru
  • Hapus kategori yang tidak lagi digunakan

Implementasi – langkah 3

  • Instal permalink baru: /%category%/%postname%/
  • Hapus www (jika perlu)
  • Unggah aturan pengalihan artikel ke .htaccess (jika diperlukan)
  • Aktifkan tema baru (jika perlu)
  • Konfigurasi menu
  • Pasang remah roti

Pengujian dan pemeliharaan

  • Pastikan Anda telah mengindeks halaman kategori Anda dengan baik
  • Pastikan halaman kategori Anda ada di sitemap.xml
  • Periksa tautan utama situs Anda
  • Bahwa kode verifikasi analitik berjalan
  • Periksa remah roti
  • Konsultasikan formulir kontak (dan formulir lainnya)
  • Lihat halaman kategori
  • Perbarui tautan jika memungkinkan (mulai dengan yang paling penting)
  • Jalankan Pemeriksa tautan rusak di situs dan perbarui semua tautan (terapkan pengalihan)
  • Verifikasi situs Anda dengan alat webmaster Google
  • Kontrol Google Analytics

Kesimpulan Silo & WordPress

Menggunakan struktur silo untuk situs WordPress Anda masuk akal hari ini. Ini tidak hanya memberikan manfaat SEO/SEO, tetapi juga membantu pengguna (UX). Bahkan jika Anda tidak mengikuti semua saran dalam artikel silo ini, mengatur konten Anda ke dalam kategori/silo akan meningkatkan situs Anda.

Perhatikan bahwa juga dimungkinkan untuk memasangkan struktur silo Anda dan konten landasan Yoast SEO (artikel penting), akhirnya pikirkan untuk mengalihkan WordPress Anda ke yang kompatibel dengan HTTPS & AMP , jika Anda belum melakukannya ;)

Di WPFormation saya menggunakan, sebagian, struktur silo seperti yang dijelaskan dalam artikel ini sambil menyesuaikannya dengan struktur dan tema saya. Juga temukan tentang hal ini, konferensi saya dari 0 hingga 2 juta tampilan halaman . Pekerjaan belum selesai dan pengoptimalan masih berlangsung. Namun, berikut adalah hasil dari pengaturan silo pada WordPress yang sudah ada:

Semoga artikel ini memberi Anda dasar dalam model silo dan merupakan awal yang baik untuk mulai mengoptimalkan WordPress Anda .

Sumber: Terjemahan & adaptasi dari artikel asli yang ditulis oleh Stephen Cronin dengan izinnya.

© Copyright 2022 Alamat Kp.Partel RT/03 RW/09 Cibatu Garut WEST JAVA Indonesia | WA +62816997967 jWS: Jawara Speed Jasa Optimasi Pagespeed + SEO Website Indonesia | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer